Bawa Ketapel saat Demo ke Istana, Pria Berkaos FPI Diciduk Polisi

Pria diduga anggota FPI diciduk polisi. (foto: suara.com)


IDEANEWSINDO.COM - Polda Metro Jaya meringkus seorang pria yang diduga berasal dari kelompok Front Pembela Islam (FPI).

Pria tersebut tertangkap membawa ketapol saat polisi menggelar razia bertepatan dengan aksi demonstrasi menolak Undang-Undang Omnibus Law - Cipta Kerja di sekitar Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020) hari ini.

Pantauan media pria tersebut tampak mengenakan pakaian kaos lengan panjang putih dengan corak hijau. Pada bagian tengah kaos tersebut tertulis Front Pembela Islam (FPI).

"Tadi kita mengamankan seseorang dari daerah Banten setelah kita razia ternyata tasnya isinya ada ketapel," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020).

Menurut Yusri, kekinian pihaknya telah membawa pria tersebut ke Polda Metro Jaya. Pria tersebut dibawa untuk dilakukan pemeriksaan.

"Kalau kita lihat masih di bawah umur ya. Nanti kita identifikasi dulu, yang bersangkutan pengakuannya dateng dari Banten sama teman-temannya kesini tujuannya untuk demo," ujarnya.

Polda Metro Jaya sebelumnya melakukan razia menjelang aksi demonstrasi menolak Undang-Undang Omnibus Law - Cipta Kerja yang dilakukan kelompok FPI, Persaudaraan Alumni (PA) 212 dan Cs di Istana Negara.

Yusri menjelaskan bahwa razia dilakukan untuk mengantisipasi adanya kelompok penyusup yang hendak melakukan kerusuhan di tengah-tengah aksi. Menurut Yusri, langkah antisipasi itu dilakukan berdasar pengalaman demo-demo sebelumnya.

"Dari pengalaman kemarin kita, untuk menghindari ada kelompok-kelompok perusuh yang memang niatnya mau melakukan kerusuhan," ucap Yusri.

Yusri juga mengingatkan kepada FPI Cs untuk tetap menjaga dan melindungi kelompoknya dari penyusup. Dia berharap jangan sampai aksi demonstrasi tersebut ditunggangi oleh pihak-pihak yang hendak melakukan kerusuhan.

"Kami mengimbau temen-temen demo ini jangan sampai tertunggangi. Silakan memprotect pengamanan kelompoknya sendiri jangan sampai ada penyusup-penyusup yang masuk yang memang akan menjadikan keributan. Kasihan masyarakat," pungkasnya.

s. suara.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy