Annisa Pohan Salah Sebut Ayat Al Quran, Warganet Ramai Bandingkan Kasus Ahok



IDEANEWSINDO.COM - Annisa Pohan menjadi sorotan setelah salah menyebutkan ayat Al Quran. Kesalahan itu membuat warganet ramai membandingkannya dengan kasus penistaan agama Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Dalam cuitannya, Annisa Pohan salah menyebutkan nomor Surat Al-Baqarah ayat 191 menjadi ayat 291. Padahal Surat Al-Baqarah hanya terdiri dari 286 ayat.

"Dan fitnah lebih sadis daripada pembunuhan (QS Al-Baqarah (2): 291)," tulis Annisa Pohan seperti dikutip Terkini.id -- jaringan BeritaHits.Id, Senin (27/7/2021)

Cuitan menantu Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu langsung memicu kontroversi. Warganet menilai kesalahan Annisa Pohan tersebut sama dengan kasus Ahok.

Menurut warganet, menambahkan ayat dalam surat adalah sebuah fitnah. Karena itu, warganet menilai cuitan Annisa Pohan seharusnya dianggap penistaan agama.

"Penistaan, menambahkan ayat dalam surat. Seperti itulah fitnah mangkrak ke Ahok," tulis warganet.

"Gila lu ndro, biji lo soak. Coba kalao Ahok, sudah dibawanya demo berjilid jilid," tambah yang lain.

"Kasus surah Al-Maidah yang dialami Ahok yang memelintir Buni Yani. Dan Ahok harus mendekam di penjara. Sementara Annisa Pohan jelas-jelas memelintir sendiri surah Al-Baqarah 191. Ini adalah pelecehan kitab suci Al Quran. Tapi kok 291," komen warganet.

Sebagai informasi, Ahok pernah dihukum 2 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah melakukan penodaan agama. Ia dijebloskan ke dalam jeruji besi karena pernyataan soal Surat Al-Maidah 51.

"Penistaan, menambahkan ayat dalam surat. Seperti itulah fitnah mangkrak ke Ahok," komen warganet.
"Jadi jangan percaya sama orang, kan bisa saja dalam hati kecil Bapak-Ibu nggak bisa pilih saya ya kan? Dibohongi pakai Surat Al-Maidah 51, macam-macam itu. Itu hak Bapak-Ibu ya. Jadi kalau Bapak-Ibu perasaan enggak bisa kepilih nih, karena saya takut masuk neraka karena dibodohin gitu ya, nggak apa-apa."

Sementara itu, Annisa Pohan sudah meralat cuitan salah nomor ayat Al Quran. Ia kemudian meminta maaf atas kesalahan tersebut.

"Dan fitnah lebih Kejam daripada pembunuhan (QS Al-Baqarah [2]: 191). Mohon maaf tweet sebelumnya dihapus karena ada salah ketik (tertulis 291, seharusnya 191)," tulis Annisa Pohan sebagai keterangan di Twitter.

"Terima kasih kepada teman-teman yang telah mengingatkan saya dengan baik. Mohon maaf jika ada yang tidak berkenan," pungkasnya.

Warganet lantas mengomentari cuitan Annisa Pohan yang sudah diralat itu. Berikut beragam komentar warganet:

"Nggak apa kak, namanya manusia ya tempatnya salah dan khilaf, dan manusia yang paling baik itu yang mau mengakui kesalahannya. Berbeda sama buzzerRp mereka itu hantu. Salah juga nggak bakal minta maaf, sama seperti bosnya," komen warganet.

"Memosting sesuatu itu kudu berhati-hati mbak, Anda sebagai publik figur!" tegur warganet.

"Typo adalah hal yang manusiawi, yang tidak manusiawi adalah menyebarkan hoax dan fitnah yang sering ditujukan kepada Partai Demokrat," timpal yang lain.

"Giliran gini semua memuja manusia gak luput dari kesalahan. Waktu Ahok, semua menghujat meskipun sudah minta maaf. Hadewwwww standard ganda," sindir warganet.

s: suara.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy