Anies Sebut Jokowi Bukan Penentu Lokasi Sirkuit Formula E, Bamsoet: Salahnya di Mana?



IDEANEWSINDO.COM - Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI), Bambang Soesatyo (Bamsoet) mempertanyakan letak kesalahan dari pernyataannya soal Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang akan menjadi penentu lokasi sirkuit Formula E di Jakarta. Hal ini sebelumnya telah dibantah oleh Gubernur Anies Baswedan yang menyebut Jokowi tak berurusan dengan trek ajang balap mobil listrik itu.

Bamsoet mengatakan maksud dari pernyataannya saat itu adalah Co-Founder Formula E, Alberto Longo berkeinginan untuk bertemu dengan Jokowi untuk membahas soal trek balapan. Bahkan, Anies sendiri disebutnya yang mengajukan pertemuan tersebut.

"Kalau kemarin Alberto Longo sebagai Co-Founder sekaligus Chief Championship Formula E Operations (FEO), berharap dapat bertemu Presiden Joko Widodo atas permohonan Gubernur Anies Baswedan," ujar Bamsoet dalam keterangan tertulis, Jumat (26/11/2021).

Bamsoet mengatakan, adalah hal yang wajar jika Presiden ikut dilibatkan dalam gelaran ajang kelas internasional. Karena itu, ia menyebut keinginan Longo ini tidak ada salahnya.

"Meminta arahan terkait lokasi mana yang paling tepat untuk lokasi sirkuit Formula-E mengingat ini adalah event internasional, salahnya di mana?" tanya Bamsoet.

Politisi Golkar ini pun menilai keinginan Longo adalah niat yang baik. Bahkan di negara lain pun, Presiden juga diajak Longo berbincang soal gelaran Formula E.

"Saya menilai hal itu merupakan bentuk penghormatan Alberto kepada Bapak Presiden sebagaimana dia melakukannya di beberapa negara."

Anies Angkat Bicara

Anies sebelumnya memberikan klarifikasi mengenai kabar Presiden Jokowi yang akan menjadi penentu lokasi sirkuit Formula E. Ia membantah Jokowi lah yang akan memilih sirkuit ajang balap mobil listrik itu dari sejumlah opsi.

Anies mengatakan, penentuan lokasi sirkuit bukan urusan Jokowi. Padahal pernyataan itu sendiri diungkapkan oleh Ketua Ikatan Motor Indonesia (IMI) dan Co-Founder Formula E, Alberto Longo.

"Enggak ada. Loh masa lokasi presiden. Ya enggak lah. Lokasi kok masa urusan Presiden," ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (25/11/2021).

Sejauh ini, sudah ada lima opsi lintasan Formula E. Anies menyebut nantinya yang memilih adalah penyelenggara dan pihak berkaitan lain yang memiliki kapasitas untuk itu.

"Ya FEO (Formula E Operation), IMI dan Jakpro (PT Jakarta Propertindo). Tiga itu," jelasnya.

Karena itu, nantinya Anies sudah meminta kepada pihak IMI selaku yang menyatakan Jokowi sebagai penentu lintasan untuk klarifikasi.

"Gini, IMI nanti klarifikasi. Anda baca statement resminya," pungkasnya.

s: suara.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy