Pembanta*an di Hari Natal, Puluhan Warga Myanmar Termasuk Anak-anak Ditembak Mati dan Dibakar



IDEANEWSINDO.COM - Junta militer yang berkuasa di Myanmar sejak Februari lalu membuat hari Natal di Myanmar bak neraka.

Lebih dari 30 orang, termasuk anak-anak, ditembak mati dan mayatnya dibakar oleh junta militer Myanmar.

Kelompok Hak Asasi Manusia Karenni mengatakan mereka menemukan mayat hangus di dekat desa Mo So di kotapraja Hpruso di negara bagian timur Kayah pada Hari Natal.

Gambar-gambar yang diduga setelah pembunuhan, dikatakan terjadi pada Malam Natal, menjadi viral di media sosial, dan memicu kemarahan publik pada junta militer.

Akun tersebut belum diverifikasi secara independen, tetapi gambar-gambar itu menunjukkan jasad hangus setidaknya 30 orang di dalam truk yang terbakar.

Kepada AP, seorang penduduk desa yang pergi ke tempat kejadian mengatakan, para korban melarikan diri dari pertempuran antara militer Myanmar dan kelompok-kelompok milisi lokal, ketika ditangkap dan dibunuh oleh tentara.

Saksi mengatakan persediaan medis dan makanan serta barang-barang milik wanita dan anak-anak ditemukan di tempat kejadian.

"Mayat diikat dengan tali sebelum dibakar," katanya melansir Sky News pada Sabtu (25/12/2021).

Media lokal independen melaporkan pada Jumat (24/12/2021) bahwa 10 penduduk desa dari Mo So, termasuk anak-anak, telah ditangkap oleh tentara pemerintah.

Saksi mata  AP mengaku yakin beberapa orang yang terbunuh dalam pembantaian itu adalah mereka yang ditangkap oleh pasukan Tatmadaw sehari sebelumnya, meskipun dia tidak melihat pembunuhan itu sendiri.

"Ini adalah kejahatan keji dan insiden terburuk selama Natal. Kami mengutuk keras pembantaian itu sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan," ujar Banyar Khun Aung, direktur Kelompok Hak Asasi Manusia Karenni.

Militer Myanmar belum mengomentari tuduhan itu, tetapi sebuah media yang dikelola pemerintah mengatakan bahwa pertempuran di dekat desa Mo So meletus pada Jumat (24/12/2021).

Saat itu anggota pasukan gerilya diklaim mengendarai kendaraan "mencurigakan" dan menyerang pasukan keamanan setelah menolak untuk berhenti.

Laporan junta militer Myanmar itu mengeklaim tujuh kendaraan yang membawa anggota baru untuk kelompok bersenjata Myanmar yang beroperasi di wilayah tersebut hancur dalam kebakaran.

Namun pemberitaan itu tidak memberikan informasi lebih lanjut tentang orang-orang yang diduga dibunuh.

s: tribunnews.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy