Dendam Mafia Tanah dari Dalam Penjara, Utus Sindikatnya dan Ancam Bunuh Dino Patti Djalal



IDEANEWSINDO.COM - Mantan Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) Dino Patti Djalal kembali berseteru dengan sindikat mafia tanah.

Kali ini, pelaku bukan hanya berupaya merampas tanah milik keluarga Dino. Mereka mengancam dan berencana menghabisi nyawa mantan Wamenlu itu.

Kasus ini mencuat setelah Dino mengaku mendapat ancaman pembunuhan yang diduga berasal dari salah satu tersangka mafia tanah keluarganya, yakni Mustofa alias Topan.

"Intinya dia (Topan), salah satu yang paling lihai sebelum tertangkap. Sekarang sudah ditahan, makanya jadi gelap mata," ujar Dino saat dikonfirmasi, Selasa (4/1/2022).

Berbekal bukti rekaman suara Topan, Dino pun mengadukan peristiwa yang dialaminya ke Polda Metro Jaya, agar dapat ditindaklanjuti.

Pakai orang suruhan

Dino menjelaskan, pengancaman itu dilakukan tersangka dengan menyuruh seseorang. Orang tersebut diminta Topan untuk menghabisi nyawa Dino.

"Enggak secara langsung, dia menyuruh orang untuk menghabisi saya. Pelaku yang disuruh itu salah satu sindikat," ujar Dino saat dikonfirmasi, Selasa (4/1/2022).

Menurut Dino, seseorang yang diminta menghabisi nyawanya merupakan sindikat pelaku kejahatan.

Namun, orang suruhan tersebut justru membocorkan rencana jahat dan instruksi tersangka mafia tanah itu.

"Pelaku yang disuruh itu salah satu sindikat. Tapi dia bocorkan rencana itu karena enggak mau ambil risiko," kata Dino.

Serahkan bukti ke Polda Metro

Terkini, eks Wamenlu itu sudah menginformasikan ancaman yang diterimanya dari salah satu tersangka ke Polda Metro Jaya.

Dia juga menyerahkan sejumlah bukti-bukti terkait pengancaman yang didapatkan dari orang suruhannya.

"Saya sudah sampaikan informasi ini ke Polda Metro Jaya. Saya berikan juga data-data dan rekaman yang ada ke kepolisian," ungkap Dino.

Rekaman tersebut diketahui berisi instruksi tersangka berinisial Topan kepada orang suruhannya untuk menghabisi nyawa Dino.

"Yang saya kirim baru satu rekaman, tapi ada rekaman lain saya enggak buka," jelas Dino.

Polda Metro Jaya beri perlindungan

Menanggapi adanya kasus tersebut, Polda Metro Jaya memastikan bakal memberikan perlindungan dan menjamin keamanan Dino.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Endra Zulpan menjelaskan, pihaknya sudah mendapat informasi adanya ancaman terhadap Dino yang diduga dilakukan oleh pihak tersangka kasus mafia tanah.

"Polda Metro Jaya menjamin akan memberikan perlindungan dan pengamanan. Kami akan merespons hal ini dengan sungguh-sungguh," kata Zulpan saat dikonfirmasi, Selasa (4/1/2022).

Zulpan menyebut, kepolisian juga sudah mendapat sejumlah bukti dari Dino terkait pengancaman tersebut.

Salah satunya adalah rekaman suara tersangka Topan saat memberikan instruksi kepada seseorang yang mengancam nyawa Dino.

"Ada rekaman dari diduga dari T, seolah-olah memberikan instruksi ke seseorang yang sifatnya ancaman dan juga mengancam jiwa Pak Dino," kata Zulpan.

15 tersangka mafia tanah

Untuk diketahui Polda Metro Jaya sebelumnya mengungkap kasus mafia tanah yang dialami dan dilaporkan keluarga Dino Patti Djalal.

Ada 15 tersangka yang ditangkap dari tiga laporan dugaan penipuan sertifikat tanah dan bangunan milik ibunda Dino.

Dari 15 tersangka, salah satunya adalah Fredy Kusnadi yang sempat berseteru dengan Dino melalui media. Fredy ditangkap di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat.

Kasus mafia tanah itu sebelumnya ramai media sosial dan jadi pemberitaan media setelah Dino meminta Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran untuk mengusut kasus itu.

s; kompas.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy