1 Pedemo di Sulteng Te*as Diduga Tert*mbak Peluru Aparat, IPW Merespons Begini



IDEANEWSINDO.COM - Indonesia Police Watch (IPW) menyoroti aksi kekerasan aparat dalam mengamankan aksi unjuk rasa.

Hal itu menyusul tewasnya seorang pedemo diduga akibat tertembak peluru polisi di Sulawesi Tengah.

Ketua IPW Sugeng Teguh Santoso meminta Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo melakukan evaluasi kepada Kapolda jajaran terkait insiden aparat yang melakukan tindakan represif. 

"Sudah saatnya Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengevaluasi para Kapoldanya yang tidak mampu melaksanakan Polri Presisi," kata Sugeng dalam keterangannya, Selasa (15/2).

Pada kasus tewasnya pedemo di Sulteng, Sugeng menyebut Kapolri sudah bertindak dengan mengirim tim Propam Mabes Polri untuk mengawal penyidikan.

Hal itu, lanjut Sugeng, dinilai sejalan dengan keinginan Kapolri yang tidak segan menindak anggota yang melanggar.

"Hal ini sejalan dengan tekad Kapolri yang telah meminta para Kapolda menindak tegas pelanggaran anggota yang melakukan kekerasan berlebihan melalui Surat Telegram bernomor ST/2162/X/HUK2.9/2021 tertanggal 18 Oktober 2021," kata Sugeng.

Sugeng mengatakan pihaknya mendesak Polri menindak tegas dengan cara memecat oknum polisi yang terlibat penembakan pedemo itu.

"IPW menilai pelaku penembakan harus dipecat dan diproses secara hukum," kata Sugeng.

Pada sisi lain, Sugeng berharap atasan oknum polisi yang menembak itu diberikan sanksi tegas lantaran tak mampu melakukan pengawasan dengan baik.

"Harus memberikan sanksi berat terhadap atasan langsung yang tidak melakukan pengawasan dan pengendalian anggota saat mengamankan unjuk rasa," pungkas Sugeng.

s; jpnn.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy