​Gus Yahya Mesra dengan PDIP, Cak Imin Cari Dukungan Capres Lewat Gawagis



IDEANEWSINDO.COM - Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) A Muhaimin Iskandar (Cak Imin) bergerilya ke Jawa Timur. Cak Imin yang kini mengganti panggilan politiknya jadi Gus Muhaimin (sebelumnya Gus AMI) mencari dukungan politik untuk dirinya sebagai calon presiden (Capres).

Dilansir BANGSAONLINE.com, Cak Imin bertemu dengan sejumlah kiai di Madura. Antara lain para kiai NU di Bangkalan, Pamekasan dan Sampang. Di beberapa tempat di Madura bahkan muncul deklarasi yang mendukung Cak Imin sebagai capres. Mobilisasi dukungan itu dimotori para pengurus PKB di daerah.

Saya sempat kontak salah seorang pengurus NU di Sampang Madura. Ia mengungkapkan, Cak Imin memang sedang gencar mencari dukungan untuk nyapres lewat jaringan Gawagis (pada Gus), terutama setelah Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf secara tegas membuat jarak politik dengan PKB, tepatnya dengan Cak Imin. Gus Yahya – panggilan Yahya Cholil Staquf - menegaskan bahwa PBNU tak boleh jadi alat politik PKB dan tak boleh dikooptasi PKB.

Gus Yahya – panggilan akrab Yahya Cholil Staquf – memang tampak lebih mesra dengan PDIP. Yahya Staquf bahkan terang-terangan mengatakan bahwa PDIP bukan sekedar patner, tapi akan menjadi salah satu komponen senyawa di dalam perjuangan.

Pernyataan Yahya itu ia sampaikan dalam peringatan Harlah ke-96 NU yang digelar PDIP secara hybrid di Jakarta, Sabtu (12/2/2022).

Para politisi PDIP memang mendukung Yahya sejak Muktamar NU di Lampung. Karena itu mudah dimaklumi, jika Yahya Staquf kemudian mengangkat Ketua DPD PDIP Kalimantan Selatan, Mardani Maming, sebagai bendahara umum PBNU. 

Kita tahu, posisi bendahara umum dalam suatu organisasi sangat setrategis, disamping Sekjen dan Ketua Umum. Ini berarti, bargaining politik PDIP dengan Yahya – diakui atau tidak - sudah masuk kategori politik tingkat tinggi.

Beda dengan PBNU sebelumnya, era kepemimpinan KH Said Aqil Siroj (SAS). Pada era SAS, Cak Imin bisa menempakan politisi PKB, Helmy Faishal Zaini, sebagai Sekjen PBNU. Ini juga mudah dipahami, karena pada Muktamar NU alun-alun Jombang, Cak Imin all out mengegolkan SAS sebagai ketua umum PBNU.

Sehingga Cak Imin pun leluasa mempengaruhi SAS. Konsekuensinya, pidato SAS di mana-mana mendukung PKB. Sampai muncul sinisme bahwa PBNU di bawah ketiak PKB. Atau lebih tepatnya, di bawah ketiak Cak Imin.

Kini yang terjadi sebaliknya. Cak Imin dan PKB-nya tersingkir dari pusaran politik PBNU. Karena itu untuk pencapresan, Cak Imin mengais dukungan nahdliyin di level gawagis dan pengurus NU di daerah-daerah.

Sukses? Yang pasti kini ada beberapa gus di daerah aktif mengampanyekan Cak Imin sebagai capres. Diantaranya KH Muhammad Abdurrahman Al-Kautsar (Gus Kautsar), Wakil Katib Syuriah PWNU Jawa Timur. Gus Kautsar adalah putra KH Nurul Huda, pengasuh Pondok Pesantren Al Falah Ploso, Kediri, Jawa Timur.

Rekaman kampanye Kautsar untuk pencapresan Cak Imin itu beredar di media sosial dengan judul Gerakan Nahdliyin Bersatu. Kautsar minta tolong agar para pengasuh pesantren dan semua yang mendengarkan mengabari para santri dan para tetangga.

“Ini ada santri yang siap memimpin kita semua. Yaitu Gus Muhaimin Iskandar,” ajak Kautsar.

Gus Kautsar tentu tak sendirian di PWNU Jatim. Paling tidak, ada juga KH Abdus Salam Shohib yang juga pengurus inti PWNU Jawa Timur. Yaitu Wakil Ketua PWNU Jatim.

Gus Salam adalah kerabat dekat Cak Imin dari Pondok Pesantren Mambaul Maarif Denanyar Jombang.

Namun – seperti umumnya gerakan politik - tentu menuai pro-kontra. Di Madura, Gerakan Nahdliyin Bersatu menjadi bahan canda. Seorang pengurus NU dan pengasuh pesantren di Madura justeru mengaku heran.

“Jadi Gerakan Nahdliyin Bersatu bukan untuk kemaslahatan umat atau bangsa, tapi untuk pencapresan Cak Imin,” katanya sembari tertawa ngakak.

Kiai lain malah lebih tegas dan keras lagi. “PKB Yes, Cak Imin No,” tulis seorang kiai di grup WA para kiai NU menaggapi Cak Imin yang ke Madura.

s: bangsaonline.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy