Lansia Ini Ditemukan Hidup Sendiri di Hutan Singapura Selama 33 Tahun, Sebut Punya Keluarga di Batam



IDEANEWSINDO.COM - Di tengah perayaan Tahun Baru Imlek 2022, publik Singapura dikejutkan dengan munculnya berita mengenai sosok pria lanjut usia (lansia) bernama Oh Go Seng.

Di tengah-tengah berjalannya modernisasi Singapura yang berkembang pesat, otoritas Singapura mendapati Oh telah hidup sendirian di hutan selama 33 tahun.

Jumlah temuan gelandangan di Singapura sendiri selama ini tergolong sangat rendah.

Hampir seluruh warga "Negeri Singa” sudah memiliki tempat tinggal melalui fasilitas rumah susun yang telah disediakan oleh Pemerintah Singapura.

Perjalanan 33 Tahun Oh Go Seng di Hutan
Media berbahasa Mandarin Shin Min Daily News melaporkan Oh Go Seng hidup seadanya di hutan Sungai Tengah yang berlokasikan di Singapura Barat.

Dia sebelumnya hidup di desa yang berdekatan dengan hutan lebat itu. Pemukiman desa itu telah digusur oleh Pemerintah Singapura untuk modernisasi.

Lansia berusia 79 tahun itu lantas membangun tenda dari plastik yang disangga dengan menggunakan tongkat kayu sebagai tempat berteduhnya.

Untuk bertahan hidup, dia sehari-hari bekerja serabutan sembari menjual sayur-sayuran yang ditanamnya di hutan, seperti ubi, daun pandan, dan cabai.

Oh Go Seng hidup menyatu dengan alam.

Untuk mengisi perutnya, dia rutin memasak bubur dengan menggunakan tungku api terbuka.

Sedangkan untuk membersihkan diri, Oh mandi dengan menggunakan air dari kolam yang berdekatan dengan tendanya.

Keberadaan Oh Go Seng bukan tidak diketahui oleh warga sekitar di distrik Choa Chu Kang.

Warga di sana justru kerap menolong Oh dengan memberikan pakaian dan makanan kepadanya.

Mereka juga terkadang membeli sayur-sayuran yang dijualnya.

Sejumlah pelari dan pendaki yang berolahraga di kawasan hutan juga pernah melihatnya.

Warga-warga ini memilih untuk tidak menganggu kehidupan Oh.

Mengaku istri dan putrinya ada di Batam
Oh Go Seng rupanya memiliki keluarga yang tinggal di Indonesia.

Ketika diwawancarai jurnalis dari Shin Min Daily News, Oh mengaku dirinya memiliki istri dan anak perempuan yang hidup di Batam.

Dia mengenal istrinya di Jakarta sekitar 19 tahun lalu.

Oh mengaku rutin mengunjungi keluarganya sebelum pandemi Covid-19.

Dia juga bercerita sering mengirimkan tunjangan bulanan sebesar 500 Dollar Singapura (Rp 5,4 juta) kepada istrinya yang berusia sekitar 50-an itu.

Putri semata wayang Oh yang saat ini berusia 19 tahun dilaporkan sedang berkuliah kedokteran di salah satu universitas di Batam.

s: kompas.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy