Dokter Temukan Hal Aneh di Tubuh Raffi Ahmad, Suami Nagita Slavina: Sakit Banget



IDEANEWSINDO.COM - Kehidupan Raffi Ahmad bak negeri dongeng yang membuat iri sejumlah netizen.

Namun siapa sangka jika sosok Raffi Ahmad itu benar-benar menyimpan luka yang kerap membuatnya menderita.

Luka yang diidap Raffi pun bukan kiasan saja, melainkan Sultan Andara itu memiliki masalah kesehatan yang membuatnya harus dilarikan ke pusat medis.

“Jadi memang dulu tuh aku banyak banget problem-problem nya, dulu juga kan aku sempet jadi atlet juga pernah tulang nya maju ke depan, bahu juga sering sakit,” ujar Raffi Ahmad.

Usut punya usut, Raffi Ahmad mengadu kesakitan lantaran sarafnya terjepit.

“Postur badan aku tuh bongkok, jadi mengangkat sesuatu yang berat itu gak boleh langsung, mengakibatkan saraf kejepit,” katanya.

Suami Nagita Slavina itu ternyata sempat mencoba untuk bermesraan dengan anak sulungnya, tapi malah berujung fatal.

“Nah kemaren tuh karena aku udah lama gak gendong-gendong yang berat, eh ngangkat Rafathar yang tambah besar, kena deh ototnya. Aduh lumayan nih sakit banget,” tuturnya.

“Ini beneran yang selalu bermasalah itu di sini (pinggang) cuman sekarang ini kalau ngangkat-ngangkat yang berat sakit, langsung kena, ini menegangkan,” tutur Raffi Ahmad lagi.

Saat sudah berada dalam ruangan medis, Raffi langsung diperiksa oleh dokter dan ternyata memang ditemukan kejanggalan dalam tubuh Raffi Ahmad.

“Ini tadi saya lihat sudah, ini sarafnya mas Raffi ini memang ada bantalan yang menonjol nih. Inilah yang menekan urat saraf mas Raffi, jadi inilah yang bikin sakit memang bantalan ini. Ini sarafnya agak sempit, saraf kejepit mas Raffi,” ujar dokter.

Raffi pun syok dan mengatakan bahwa bagian pinggangnya memang selalu terasa sakit.

“Aduh dok, berarti ada masalah kan dok? Aduh tapi kenapa sakitnya selalu di sini ya dok?” ucap Raffi.

Dokter yang mendengarkan keluhan Raffi Ahmad pun langsung memberikan solusi terbaik bagi ayah dua anak itu.

“Karena dia kan nahan beban dari punggung sampai kepala dan disini selalu jadi sumbu,” katanya.

“Itu memang harus di operasi tapi itu zaman dulu, sekarang teknologi udah bagus pakai endoskopi, jadi tidak perlu memakai sayatan bedah lagi,” kata dokternya lagi.

s; pikiran-rakyat.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Copy